Kandungan gizi dan Manfaat kentang bagi kesehatan

Advertisement

manfaat kentangKentang, sayuran yang dimanfaatkan bonggol akarnya ini kaya akan nutrisi, merupakan sumber pati, vitamin dan serat. Tanaman umbi yang satu ini  adalah salah satu tanaman tahunan, dan yang paling banyak ditanam diseluruh dunia. Juga merupakan salah satu komiditas yang murah, dan sebagian penduduk memanfaatkan sebagai makanan pokok seperti pada singkong. Botanikal tanaman ini termasuk subspesies dari Solanum tuberosum dan dari keluarga Solanaceae.

Kentang tumbuh sekitar 12 sampai 18 inci, dan banyak dimanfaatkan umbinya yang berada didalam tanah. Umbi biasanya berbentu bulat, oval atau lonjong dan ukurannya  sangat bervariasi. Daging kentang secara umum berwarna terang putih,  merah mawar atau cokelat muda, tergantung pada varietas dan tekstur kelembaban. Ada varietas kentang yang memiliki tekstur khusus seperti mentega.

Kandungan dan Manfaat Kentang bagi kesehatan

Kentang kaya vitamin dan mineral

Kentang adalah salah satu makanan sumber pati, vitamin, mineral dan serat . 100 g kentang terdapat 70 kalori(namun hanya mengandung lemak yang sedikit, sekitar 0.1 g per100 g) dan kolesterol.

Kentang Sumber serat larut dan tak larut yang baik

Kentang adalah sumber alam serat larut dan serta tidak larut yang baik. Serat makanan yang terdapat pada kentang,  membantu mencegah sembelit, mengurangi penyerapan kolesterol makanan dan menurunkan kolesterol jahat LDL . Selain itu, serat juga akan membantu melindungi dari penyakit polip usus dan kanker.

Membantu pencernaan dan penderita diabetes

Serat yang terdapat pada pati membantu pencernaan dengan cara membantu penyerapan gula sederhana dalam usus. Dengan demikian kentang dapat membantu untuk menjaga kadar gula darah agar selalu dalam kisaran normal dan menghindari fluktuasi. Untuk itulah kentang memiliki alasan sebagai sumber karbohidrat yang baik bagi penderita diabetes.

Kentang sumber kelompok vitamin B kompleks

Umbi-umbian adalah salah satu sumber kelompok vitamin B-kompleks, vitamin seperti piridoksin (vitamin B6), thiamin, niacin, asam pantotenat, dan folat.

Kentang kaya antioksidan

Kentang segar dengan kulitnya adalah sumber antioksidan dari vitamin, yaitu vitamin-C. 100 g umbi segar menghasilkan 11,4 mg,  atau 20% dari tingkat yang dibutuhkan harian vitaminC. Mengkonsumsi makanan kaya vitamin-C akan membantu tubuh menjaga kekebalan tubuh terhadap infeksi dan dampak radikal bebas.

Kentang mengandung banyak mineral

Kentang juga mengandung banyak mineral penting seperti besi, mangan, magnesium, fosfor, tembaga dan kalium.

Kentang kaya vitamin A

Kentang berwarna merah dan kemerahan mengandung jumlah vitamin A yang baik, dan flavonoid antioksidan seperti karoten dan zeaxanthins.

Kentang mengandung senyawa zat anti kanker

Hasil Penelitian terbaru yang diumumkan oleh layanan penelitian pertanian, menunjukkan bahwa antioksidan flavonoid, quercetin pada kentang memiliki sifat anti-kanker dan kardio-protektif properti.

Kandungan nutrisi pada kentang lebih rinci. Nilai nutrisi per 100 g.

(Sumber: USDA)

Energi 70 Kcal 3,5%
Karbohidrat 15,90 g 12%
Protein 1,89 g 3%
Total Lemak 0.10 g 0.5%
Kolesterol 0 mg 0%
Diet Serat 2,5 g 7%
Vitamin
Folat 18mcg 4,5%
Niacin 1,149 mg 7%
Asam pantotenat 0,279 mg 6%
Pyridoxine 0.239 mg 18%
Riboflavin 0.038 mg 3%
Thiamin 0,081 mg 7%
Vitamin A IU 7 <1%
Vitamin C 11.4 mg 20%
Vitamin K 2,9 mcg 2,5%
Elektrolit
Sodium 6 mg 0,4%
Kalium 455 mg 10%
Mineral
Kalsium 10 mg 1%
Besi 0,73 mg 9%
Magnesium 22mg 5,5%
Mangan 0.141mg 6%
Fosfor 61 mg 9%
Zinc 0.33 mg 3%
Phyto-nutrisi
Karoten-ß 4 mcg -
Crypto-xanthin-ß 0 mcg -
Lutein-zeaxanthin 21 mcg -

Memilih dan penyimpanan kentang

Carilah umbi kentang dengan tekstur yang baik, utuh dan memiliki lapisan kulit permukaan yang halus, bukan kering. Ummnya memiliki banyak “mata” pada permukaannya. Hindari kentang yang terasa lembut di tangan, dengan banyak bekas luka, atau memar

Mungkin anda pernah menemui kentang yang permukaannya ada perubahan warna kehijauan, dan dengan tumbuh tunas diseluruh permukaan. Jangan membeli kentang yang dalam kondisi seperti itu, karena perubahan warna merupakan indikasi kentang yang terlalu lama dan telah terjadi pembentukan racun alkaloid solanin.

Kentang  harus disimpan di tempat yang sejuk, kering dan gelap. Paparan sinar matahari dan kelembaban yang berlebihan akan menyebabkan kentang   tumbuh dan membentuk racun alkaloid solanin.

Persiapan sebelum mengolah kentang

Sebagai akar, kentang sering mengalami infestasi, karena itu cucilah secara menyeluruh  sebelum dimasak. Umbi kentang segar yang telah dibersihkan dapat dinikmati bersama dengan kulitnya,  untuk mendapatkan manfaat dari serat dan vitamin.

Hidangan kentang dihidangkan dalam berbagai cara:

Mengolah kentang bisa dengan cara dikupas dan dipotong potong, biasanya untuk membuat sayuran sop. Kentang juga dapat dikonsumsi setelah dikupas, direbus, lalu dijadikan perkedel, bahkan kuwe kentang.

Efek samping kentang bagi kesehatan

Kentang bisa jadi mengandung alkaloid, solanin dan chaconine yang beracun. Alkaloid ini  berkonsentrasi dalam jumlah terbesar terdapat persis di bawah kulit, dan berakibat dapat meningkatkan proporsional usia dan paparan sinar matahari . Kentang yang dimasak pada suhu tinggi (lebih dari 170 ° C), kemungkinan besar akan  menghancurkan sebagian zat-zat beracun.

Akibat dari zat beracun ini, bila dikonsumsi dalam jumlah yang cukup dapat menyebabkan sakit kepala, lemah, kram otot dan, bahkan dalam beberapa kasus bisa menyebabkan kehilangan berat kesadaran dan koma.Nnamun jangan terlalu khawatir, karena keracunan dari kentang sangat jarang terjadi. Paparan cahaya dan udara akan menyebabkan perubahan kentang menjadi warna hijau, dan ini bisa digunakan sebagai  petunjuk visual sebagai umbi kentang yang mungkin memiliki lebih banyak racun. Namun, ini tidak menyediakan petunjuk definitif, sebagai akumulasi warna kehijauan dan solanin dapat terjadi secara independen satu sama lain. Beberapa varietas kentang mengandung konsentrasi solanin lebih besar,  daripada varietas kentang yang lain.

Advertisement