Kandungan gizi dan Manfaat Asparagus Bagi kesehatan

Advertisement

Kandungan gizi dan Manfaat Asparagus Bagi kesehatanManfaat asparagus bagi kesehatan sangat banyak, seperti untuk meningkatkan kesuburan, membantu mengatasi sindrom pra-menstruasi, kanker, diabetes, mabuk, katarak, rematik, TBC, depresi, penyakit neurodegenerative dan kejang-kejang. Mnanfaat lainnya dari asparagus yaitu dapat mengurangi infeksi saluran kemih dan kolesterol dalam darah, meningkatkan kesehatan pencernaan dan baik dikonsumsi selama kehamilan. Asparagus juga memiliki kemampuan untuk menurunkan kadar homosistein dan bermanfaat untuk memelihara kesehatan jantung.

Asparagus bermanfaat juga karena sifat terapeutik, dan memiliki sekitar 300 spesies di seluruh dunia. Manfaat obat dari tanaman asparagus lainnya adalah dari akarnya dalam  penggunaannya untuk pengobatan tradisional India, Ayurveda serta dalam pengobatan ilmiah kedokteran.

Asparagus biasanya dikenal umum dengan warna putih, hijau dan ungu. Asparagus putih dikarenakan ia kurang sinar matahari, dan karenanya kekurangan pigmen warna hijau, dan klorofil. Asparagus ungu sarat dengan phtyochemicals, anthocyanin , yaitu zat yang memberikan warna untuk sayuran dan dikenal memiliki manfaat baik untuk kesehatan.

Nilai Gizi Asparagus

Asparagus merupakan sumber nutrisi seperti vitamin, mineral dan protein penting. Asparagus kaya akan vitamin A, B1 (tiamin), B2 (riboflavin), B3 (niasin), B5 (asam pantotenat), B-6, folat, C, E (alfa-tokoferol) dan K (phylloquinone). Mineral dalam asparagus termasuk zat besi, kalsium, fosfor, magnesium, mangan, seng, selenium dan potasium. Asparagus sangat rendah kalori tanpa kolesterol dan juga rendah natrium. Sementara itu,  asparagus juga merupakan sumber sayuran yang kaya serat penting bagi tubuh.

Berikut manfaat asparagus untuk kesehatan

Homosistein:

Kelimpahan vitamin B dalam asparagus membantu menjaga homosistein yang diproduksi dalam darah dalam tingkat yang sehat,  ketika asam amino (metionin) rusak dalam tubuh. Vitamin B terutama folat, B6 dan B12 sangat penting untuk mengubah homosistein menjadi sistein yang selanjutnya akan dikonversi kembali ke metionin sesuai siklus metilasi normal. Defisiensi vitamin B dalam tubuh dapat meningkatkan kadar homosistein dalam darah. Dibesarkan tingkat homosistein dapat menimbulkan ancaman bagi penyakit serius seperti kerusakan pembuluh darah, trombosis vena,  di mana pembekuan darah yang terjadi di pembuluh darah dan aterosklerosis yang lebih lanjut dapat menyebabkan gangguan jantung. Selain itu, vitamin B juga bertanggung jawab untuk metabolisme pati dan gula dalam tubuh dan membantu dalam menjaga kadar gula darah yang sehat.

Kehamilan:

Kandungan asam folat tinggi asparagus akan mengurangi bahaya berat badan lahir rendah dan cacat lahir pada janin selama kehamilan. Folat sangat penting untuk pertumbuhan saraf janin. Folat juga membantu dalam mengurangi komplikasi edema atau retensi air dalam jaringan tubuh karena efek diuretik.

Masalah datang Bulan:

Ekstrak Asparagus  efektif untuk meringankan kembung pra-menstruasi. Kehadiran nutrisi penting asparagus akan membantu untuk memerangi depresi, kelelahan dan mengurangi kram saat menstruasi. Asparagus juga membantu dalam mengendalikan kehilangan darah dan menjaga keseimbangan hormon saat menstruasi.

Kesuburan:

Akar asparagus digunakan secara luas dalam terapi ayurveda(pengobatan tradisional India) dan terkenal dengan julukan shatavari , yang berarti  ‘perempuan yang memiliki 100 suami’. Shatavari memiliki sifat afrodisiak dan digunakan untuk mengatur hormon dan menyembuhkan gangguan fungsi reproduksi pria dan wanita. Asparagus juga memiliki sifat anti-kecemasan yang akan  membantu dalam menyembuhkan kelemahan fisik dan mental pada laki-laki. Hal ini juga membantu dalam meningkatkan l*b i do dan meningkatkan jumlah dan kualitas s p*r ma pada Pria. Pada perempuan, asparagus terbukti efektif dalam mengurangi sindrom menopause dan anemia. Obat Shatavari juga  telah dipercaya sebagai galactogogue, dan juga dihargai  untuk efektivitasnya dalam meningkatkan kualitas dan kuantitas ASI , serta  meningkatkan nafsu makan pada ibu menyusui. Studi penelitian yang dilakukan pada hewan telah menunjukkan efek positif  pada kelenjar susu dari subyek betina.

Kesehatan pencernaan:

Asparagus mengandung inulin nutrisi dalam jumlah yang cukup, yaitu jenis dari karbohidrat kompleks yang dikenal sebagai prebiotik. Ini tidak bisa dicerna sebelum sampai mencapai usus besar di mana ia akan menjadi makanan bakteri baik seperti Lactobacilli. Ini akan membantu meningkatkan penyerapan nutrisi,  dan mengurangi risiko kanker perut dan alergi.

Asparagus juga merupakan penyedia kaya serat dan memiliki sifat pencahar,  yang akan membantu dalam kelancaran fungsi perut kembung dan sembelit . Seiring dengan pencernaan yang sehat, serat juga membantu dalam menurunkan kadar kolesterol. Penelitian telah menunjukkan bahwa asparagus terbukti sama efektifnya dengan obat modern yang tersedia secara komersial dalam mengobati dispepsia.

Sifat anti-tumor:

Asparagus racemosus atau asparagus liar mengandung jenis fitonutrien yang dikenal sebagai saponin. Studi telah menunjukkan bahwa saponin yang diperoleh dari asparagus memiliki sifat anti-kanker dan anti-inflamasi.

Seiring dengan efisiensi pencegahan kemo, asparagus juga membantu dalam mengangkat tingkat glutathione, antioksidan dan senyawa detoksifikasi yang memainkan peran utama dalam penuaan dan membantu dalam pencegahan berbagai penyakit seperti HIV, AIDS, cystic fibrosis, penyakit Alzheimer, anemia, kanker, diabetes dan gangguan jantung.

Diabetes:

Nutrisi anti inflamasi dalam asparagus akan membantu mengurangi risiko penyakit kesehatan kronis,  termasuk diabetes tipe 2. Efek mineral kromium berperan penting dalam mengatur kadar gula darah dalam tubuh. Studi yang dilakukan telah menunjukkan hasil yang signifikan dan telah membuktikan bahwa asparagus membantu menjaga kadar gula darah, meningkatkan sekresi insulin dan memberikan efek anti-diabetes.

Obat mabuk:

Ekstrak Asparagus mengandung asam amino esensial yang efektif dalam menyembuhkan mabuk. Mabuk mengacu pada efek fisiologis yang menyenangkan disebabkan karena konsumsi yang besar minuman ber*lk*h ol. Gejalanya termasuk kecemasan, kelelahan, gangguan perut seperti mual, muntah, dehidrasi dll.  Studi penelitian telah menunjukkan bahwa daun dan tunas asparagus mengandung jumlah mineral anorganik yang juga membantu dalam perlindungan sel-sel hati dari efek racun alk* h ol.

Katarak:

Asparagus merupakan sumber vitamin A yang penting untuk menjaga sumber penglihatan atau mata. ini karena adanya antioksidan, yang akan membantu retina terlindungi dari kerusakan yang disebabkan oleh radikal bebas . Keberadaan asam amino, glutathione pada  asparagus juga membantu dalam mengurangi risiko penyakit mata seperti katarak dan rabun senja.

Rematik:

Rheumatoid arthritis adalah suatu kondisi kronis yang menyebabkan peradangan sendi. Penelitian telah menunjukkan bahwa konsumsi makanan yang kaya folat seperti asparagus yang juga memiliki sifat anti-inflamasi dapat membantu meringankan rasa sakit.

Wasir dan pembuluh darah:

Asparagus merupakan sumber yang kaya rutin, atau flavonoid yang memiliki sifat anti-inflamasi,  dan dapat digunakan untuk mengobati wasir dan mencegah pembekuan darah. Hal ini juga akan meningkatkan permeabilitas kapiler, memperkuat pembuluh darah dan melindunginya dari kerapuhan. Rutin pada asparagus juga mencegah pengerasan pembuluh darah dengan mengurangi viskositas darah dan membantu dalam mengurangi hipertensi, mengurangi kolesterol dan menjaga kesehatan jantung.

Tuberkulosis:

Asparagus racemosus juga dikenal efektif untuk menyembuhkan bronchitis dan TBC. Hal ini dengan meningkatkan efisiensi fungsi jaringan paru-paru dan juga membantu dalam mengobati infeksi tenggorokan.

Penyakit neurodegenerative:

penyakit neurodegenerative adalah kondisi genetik atau periodik yang mempengaruhi neuron di otak manusia. Tubuh biasanya tidak memiliki kemampuan untuk menggantikan neuron yang rusak. Studi telah memberikan bukti bahwa asparagus racemosus efektif dalam mengobati penyakit neurodegenerative seperti Alzheimer, Parkinson dan penyakit Huntington. Efek menguntungkan ini kareena adanya kandungan senyawafitoestrogen di asparagus racemosus  yang memiliki efek pada saraf.

Obat Anti depresan:

Penelitian ilmiah telah menunjukkan kemanjuran asparagus racemosus  sebagai obat anti-kecemasan dan anti-depresan. Asparagus juga membantu meningkatkan ingatan, meningkatkan produksi dan sekresi estrogen dan memiliki revitalisasi dan efek menenangkan pada sistem saraf.

Epilepsi:

Epilepsi adalah gangguan kronis yang mempengaruhi otak,  dan menyebabkan kejang berulang. Otak mengirimkan sinyal yang abnormal sebagai akibat dari perubahan ireversibel dalam jaringan otak. Akar asaparagus racemosus digunakan sebagai anti-epilepsi dan membantu dalam menyembuhkan gejala epilepsi.

Infeksi saluran kemih:

Studi penelitian menunjukkan bahwa asparagus racemosus  memiliki efek anti-urolithiatic yang membantu untuk menyembuhkan infeksi saluran kemih. Karena adanya sifat diuretik, konsumsi asparagus mendorong frekuensi dan volume buang air kecil. Hal ini membantu untuk detoksifikasi dan menyiram limbah beracun keluar dari tubuh. Menurut penelitian, efek anti urolithiatic atribut untuk kehadiran antioksidan dan vitamin penting C dan E.

Asparagus juga dikenal menghasilkan bau yang tajam pada urin . Hal ini karena asparagus merubah amonia dan belerang menjadi senyawa kimia yang mudah menguap dan membantu tubuh untuk detoksifikasi.

Kolesterol dalam darah:

Studi telah mendukung fakta bahwa kekayaan anti-oksidan dalam asparagus memiliki potensi untuk mengobati stres oksidatif,  bersama dengan gangguan lain seperti hiperlipidemia dan hiperkolesterolemia. Penyakit ini menunjukkan adanya lemak dan kolesterol dalam tubuh yang selanjutnya dapat menimbulkan ancaman besar bagi kondisi yang fatal seperti penyakit jantung dan aterosklerosis.

Penggunaan untuk Kuliner:

Asparagus memiliki rasa halus dan dapat dimakan mentah, dipanggang atau dibakar. Asparagus bisa ditambahkan sebagai bahan untuk acar, resep salad dan sup. Tunas tanaman asparagus nikmat sebagai hidangan pembuka dan bisa disajikan dalam berbagai cara yang berbeda di seluruh dunia.

Efek samping Makan Asparagus

Asparagus menawarkan berbagai manfaat besar untuk kesehatan, namun memiliki beberapa efek samping seperti di bawah ini:

Gas: Asparagus mengandung karbohidrat yang dikenal sebagai rafinosa. Untuk mencerna gula kompleks ini tubuh manusia membutuhkan ini untuk fermentasi. Selama ini proses mogok karbohidrat, gas akan diproduksi dalam tubuh.

Kehamilan dan menyusui: Asparagus dapat merubah keseimbangan hormon,  dan telah digunakan untuk pengendalian kelahiran. Selama kehamilan dan menyusui, sebaiknya membatasi konsumsi asparagus, dan tidak menggunakan obat dengan dosis tanpa konsultasi dengan dokter.

Reaksi alergi: Asparagus dapat menyebabkan alergi terhadap orang yang rentan terhadap reaksi alergi dari bawang, daun bawang, dan anggota lain dari keluarga lily.

Batu ginjal: Asparagus mengandung purin. Purin memecah untuk membuat asam urat yang bisa terakumulasi dalam sebagai akibat dari kandungan purin tinggi dalam tubuh. Ini tidak menguntungkan bagi orang yang menderita komplikasi terkait asam urat seperti gout atau batu ginjal. Orang dengan asam urat atau kondisi diatas disarankan untuk menghindari atau membatasi konsumsi asparagus.

Asparagus adalah mengansung zat untuk peremajaan dan tonik untuk saraf. Berguna dalam merawat kondisi seperti jerawat, sakit kuning, schistosomiasis dan kusta. Asparagus akan memperkuat sistem kekebalan tubuh dan membantu mendorong keseluruhan kemampuan fisik dan mental.

Sumber-sumber: nlm.nih.gov, ncbi.nlm.nih.gov)

Advertisement