Kandungan Gizi dan manfaat daging Ayam bagi kesehatan

kandungan gizi dan manfaat makan daging ayamManfaat makan daging ayam bagi kesehatan jelas sangat tinggi, karena daging ayam mengandung protein tinggi, serta vitamin dan mineral. Makan daging ayam juga diyakini dapat membantu menurunkan berat badan, mengontrol kadar kolesterol, tekanan darah serta  mengurangi risiko kanker.

Advertisement

Ayam adalah hewan unggas yang paling umum di seluruh dunia, dan telah diternakkan dan dikonsumsi sudah selama ribuan tahun lalu.

Hingga abad ke-19, ayam masih hanya dipelihara di rumah tangga, dengan tujuan untuk daging serta diambil telurnya. Dan pada akhir dari ke-19 dan awal abad ke-20, peternakan ayam rumahan menjadi cikal bakal peternakan ayam untuk tujuan bisnis, karena permintaan pasar yang terus meningkat.

Skala peternakan ayam yang besar telah memunculkan banyak varian ayam untuk meningkatkan produksi ayam. Beberapa varian baru yang telah dikembangkan, beberapa di antaranya adalah ayam Amerika, Mediterania, Inggris, Asiatic, Plymouth Rock, Wyandotte, Rhode Island Red, New Hampshire, Black Cochin, Leghorn, dll

Fakta kandungan gizi daging ayam

Menurut USDA, 100 g ayam mengandung air (65 g), energi (215 kkal), protein (18 g), lemak (15 g), lemak jenuh (4 g), kolesterol (75 mg), kalsium (11 mg), besi (0,9 mg), magnesium (20 mg), fosfor (147 mg), kalium (189 mg), natrium (70 mg), dan seng (1,3 mg). Di antara vitamin dalam daging ayam antara lain vitamin C, vitamin B1 (hiamin), riboflavin, niacin, vitamin B-6(pyridoxamine), folat, vitamin B-12, vitamin A, vitamin E (tocopherol), vitamin D dan vitamin K.

Manfaat makan daging ayam bagi kesehatan:

Kandungan protein yang tinggi:

Ayam adalah salah satu bahan makanan berprotein tertinggi. Jumlah protein daging ayam adalah 18 g per 100 g ayam, ini sangat tinggi. Protein sangat penting dalam diet sehat kita. Protein yang ada pada ayam adalah asam amino yang bermanfaat untuk membangun blok otot kita. Nilai yang disarankan kebutuhan protein dalam diet harian adalah 1 g per 1 kg berat badan,  atau 0,4 g protein per pon berat badan. Jumlah ini bagi orang yang normal. Untuk atlet, kebutuhan harian protein adalah sekitar 0,6 g menjadi 0,9 g per kg, yang lebih dari dua kali lipat kebutuhan rutin.

Lihat juga :   Top 5 makanan sehat yang harus dimakan

Sumber vitamin dan mineral penting:

Ayam bukan hanya sumber protein yang sangat baik, tetapi juga merupakan sumber vitamin dan mineral yang sangat baik juga. Vitamin dan mineral yang ditemukan pada ayam sangat banyak, dan berguna untuk berbagai proses dalam tubuh kita. Misalnya, vitamin B berguna untuk katarak, gangguan kulit, kekebalan tubuh, kelemahan, pencernaan, sistem saraf, migrain, gangguan jantung, rambut beruban, kolesterol tinggi, diabetes, dll. Vitamin D membantu penyerapan kalsium dan menguatkan tulang. Vitamin A membantu menjaga penglihatan mata,  dan mineral seperti zat besi sangat membantu untuk pembentukan hemoglobin, aktivitas otot, mencegah anemia. Kalium dan natrium adalah elektrolit, fosfor sangat membantu dalam menanggulangi kelemahan, kesehatan tulang, fungsi otak, perawatan gigi dan metabolisme tubuh.

Berat badan:

Diet dengan kandungan protein yang tinggi telah diketahui efektif mengurangi berat badan, dan ayam menyediakan kandungan protein yang tinggi. Studi dan percobaan telah menunjukkan bahwa kontrol berat badan yang signifikan ditemukan pada orang-orang yang makan ayam.

Kontrol tekanan darah:

Konsumsi ayam telah ditemukan juga berguna dalam mengontrol tekanan darah. Hal ini diamati pada orang dengan gangguan hipertensi. Meskipun begitu, diet juga harus terdiri dari kacang-kacangan, produk diet rendah lemak dengan sayuran dan buah-buahan.

Mengurangi risiko kanker:

Studi telah menemukan bahwa pada pemakan non-vegetarian, konsumsi daging merah, daging babi / ham yang tinggi dapat meningkatkan risiko kanker kolorektal. Sedangkan pada ayam dan ikan,  risiko mengembangkan kanker kolorektal akan diturunkan di kemudian hari. Penelitian menunjukkan bahwa makan daging ayam menempatkan risiko yang lebih rendah,  daripada makan daging merah, meskipun bukti-bukti yang ada tidak begitu meyakinkan.

Mengurangi resiko penumpukan kolesterol:

Jumlah lemak jenuh dan kolesterol yang ditemukan dalam daging merah seperti daging sapi, babi dan domba jauh lebih tinggi daripada apa yang ditemukan dalam daging ayam, ikan dan sayuran. Dengan demikian, American Heart Association telah menyarankan untuk mengkonsumsi ayam atau ikan sebagai pengganti daging merah,  untuk menurunkan resiko perkembangan penyakit jantung,  kolesterol dan lainnya. AHA juga mengatakan bahwa konsumsi ayam atau ikan juga harus dibatasi, karena konsumsi yang lebih tinggi juga dapat menyebabkan perkembangan penyakit jantung.

Lihat juga :   Kandungan nutrisi dan manfaat bengkuang

Meringankan gejala Flu:

Sup ayam hangat juga dapat membantu meringankan  pilek, hidung tersumbat dan sakit tenggorokan.

Beberapa langkah-langkah keselamatan yang harus dilakukan saat membeli ayam.

Daging ayam juga paling dikenal banyak membawa bakteri atau virus yang bisa membahayakan kesehatan. Perlakuan daging ayam yang baik sebelum dikonsumsi adalah langkah terbaik untuk menjauhkan kita dari resiko tertular panyakit.

Ini adalah beberapa aturan dan rekomendasi yang ditetapkan oleh USDA untuk memastikan distribusi yang aman dan konsumsi ayam.

  • Ayam bisa menjadi baik segar atau beku, menurut aturan USDA, daging ayam segar adalah bahwa di mana unggas mentah belum dibekukan di bawah 26 ° F atau -3.3 ° C. Sedangkan daging unggas mentah yang telah diselenggarakan pada suhu 0 ° F atau -17,8 ° C harus diberi label beku atau sebelumnya beku.
  • Menurut USDA, ada hormon pertumbuhan yang digunakan saat beternak ayam. Di sisi lain, antibiotik digunakan untuk mencegah penyebaran atau pengembangan infeksi mikroba dan penyakit. Dan mengharuskan penarikan penggunaan antibiotik 1 minggu sebelum pemanenan ayam, sehingga tidak ada antibiotik yang tertinggal dalam daging ayam.
  • USDA juga menentukan suhu di mana ayam dapat disimpan atau tidak harus disimpan. Pada suhu antara 40 ° F dan 140 ° F, bakteri bisa  mulai berkembang biak pada ayam. Pembekuan tidak bisa membunuh bakteri,  tetapi akan menghentikan bakteri berkembang biak penyebab daging ayam membusuk.Hanya  dengan memasak daging ungga secara menyeluruh dengan suhu di atas 165 ° F atau 73,9 ° C akan membunuh bakteri dalam daging ayam.
  • Beberapa bakteri yang dapat ditemukan pada ayam seperti Salmonella, Staphylococcus aureus, Campylobacter jejuni, Listeria monocytogenes dan Escherichia coli.
    USDA juga merekomendasikan untuk mencuci tangan dan membersihkan permukaan untuk menghindari infeksi bakteri. Daging Unggas mentah, daging merah dan ikan harus disimpan secara terpisah untuk menghentikan penyebaran bakteri kepada  makanan lain.
Advertisement

Mungkin Anda juga Menyukainya :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *