Makanan yang tidak boleh dikonsumsi ibu hamil

Makan dengan pola makan yang baik serta makanan sehat sangat penting selama kehamilan. Hal ini tentu akan akan membantu untuk menjaga sang Ibu dan janin agar sehat. Namun ada beberapa makanan yang harus dijauhi oleh ibu selama mengandung, serta menghindari berbagai hal atau perlakuan terhadap makanan tertentu. Pedoman dalam artikel ini akan membantu Anda untuk merencanakan makanan yang aman selama kehamilan.

Advertisement

Diet yang sehat adalah penting selama kehamilan, dan memahami bagaimana cara makan makanan juga dapat mempengaruhi ibu dan anak selama kehamilan adalah sama pentingnya bagi ibu hamil. Buah-buahan, sayuran, daging dan suplemen adalah sumber vitamin, mineral dan nutrisi lain yang penting bagi ibu dan anak, namun ada buah-buahan dan sayuran tertentu yang lebih baik dihindari selama kehamilan.

Berikut adalah makanan yang harus dihindari selama kehamilan:

Buah dan Sayuran

Sayuran dan buah-buahanyang tak dicuci dengan baik: Harus dihindari sepenuhnya Sayuran dan buah-buahan yang tidak dicuci dengan baik, karena mungkin dapat mengandung parasit yang bisa merugikan kehamilan seperti toxoplasma. Parasit ini akan menyebabkan toksoplasmosis yang berbahaya bagi bayi. Oleh karena itu dianjurkan untuk membersihkan sayuran dan memotong bagian sayuran yang memar.

Pepaya: Studi Penelitian menunjukkan bahwa pepaya masak aman untuk ibu hamil, namun pepaya yang masih mentah atau setengah matang harus dihindari. Hal ini karena pepaya mengkal masih mengandung getah yang dapat menyebabkan kontraksi rahim, sehingga tidak aman dimakan ketika hamil.

Nanas: Nanas merupakan buah yang kaya bromelain, yang mungkin tidak aman untuk kehamilan. Hal ini juga dapat menyebabkan reaksi alergi atau penyakit perut seperti diare. Dengan demikian sehingga sangat baik untuk menghindari nanas saat hamil.

Jus yang tak di sucihama kan: Jus segar di restoran  mungkin saja dapat mengandung bakteri salmonella dan E. coli. Wanita hamil harus menghindari konsumsi jus yang tak dipasteurisasi.

Keju lunak (Soft Cheese) atau Keju Impor

Wanita hamil harus menghindari keju yang dibuat dari susu yang tidak dipasteurisasi,  seperti pada soft cheese atau keju impor. Bakteri Listeria biasanya ditemukan dalam keju lunak. Ini dapat masuk plasenta dan dapat menyebabkan kerusakan pada bayi, bahkan bisa membahayakan jiwa. Oleh karena itu, hindarilah asupan keju lunak dan setengah lunak selama kehamilan.

Minuman

Alk *hol: Konsumsi alkohol wajib  dihindari selama kehamilan. Hal ini dapat menyebabkan sindrom alk* hol pada janin dan dapat merusak otak janin, kemudian bisa mempengaruhi perilaku dan  kemampuan belajar bayi.

Lihat juga :   Manfaat Minum Susu bagi kesehatan

Kafein: Konsumsi kafein selama kehamilan dapat mempengaruhi pertumbuhan bayi. Konsumsi minuman yang mengandung kafein harus dibatasi hingga 200 mg per hari. Beberapa jenis minuman seperti minuman cola, teh, kopi dan cokelat mengandung kafein. Minum air, jus dan susu lebih baik daripada minum-minuman berkafein.

Susu yang tidak dipasteurisasi: Susu yang tidak dipasteurisasi atau susu mentah dapat membahayakan  kehamilan. Pastikan ibu hamil selalu mengkonsumsi susu yang dipasteurisasi, atau yoghurt yang dibuat dari susu yang dipasteurisasi. Susu yang tidak dipasteurisasi mengandung bakteri listeria , yang dapat menyebabkan keg uguran.

Telur mentah

Makan Telur mentah atau setengah matang harus dihindari selama kehamilan. Telur baik untuk kesehatan, namun harus dimasak dengan baik sebelum digunakan, seperti dibuat orak-arik telur atau telur goreng. Jika mengkonsumsi telur rebus,  harus dimasak hingga putih dan kuningnya menjadi padat. Telur juga tidak boleh yang kotor atau retak. Telur mentah umumnya ditemukan pada mayones, es krim/puding, serta saus hollandaise. Jadi hindari mengkonsumsi produk makanan tersebut selama kehamilan.

Tape singkong, tape ketan hitam juga tidak boleh dikonsumsi ibu hamil

Alasan Tape tak Boleh dikonsumsi oleh wanita hamil adalah karena kandungan alk*holnya. Walaupun hanya Sedikit alkohol yang terkandung pada tape atau makanan fementasi lain tetap sama saja tak boleh. Dampaknya sama dengan jika minum minuman yang beralk*hol, yaitu dapat menyebabkan kerusakan otak janin dan gangguan perilaku pada anak kelak.

Seafood, daging, dan Unggas

Daging mentah:  daging / unggas / seafood yang mentah harus dihindari selama kehamilan. Daging mentah mungkin bisa terkontaminasi salmonella, bakteri coliform dan toksoplasmosis yang bisa berbahaya bagi kehamilan.

Ikan dengan Mercury: Konsumsi Ikan sebenarnya baik bagi ibu dan bayi yang dikandung. Namun beberapa ikan mungkin mengandung kadar merkuri yang lebih tinggi yang dapat membahayakan janin. Ikan tengiri dan ikan todak adalah jenis ikan yang umumnya mengandung tingkat merkuri yang tinggi. Ikan yang ditangkap dari danau atau sungai juga bisa mengandung polutan,  dan bisa berbahaya bagi pertumbuhan bayi.

Seafood: Wanita hamil tidak boleh makan seafood mentah, kupas jika hendak mengolah udang. Ikan/seafood yang diasap atau didinginkan aman apabila dihidangkan ketika sudah dimasak. Baca juga : Makanan Laut yang baik untuk ibu hamil

Lihat juga :   Ikan laut dan seafood yang baik bagi ibu hamil

Kerang mentah: Kerang/ tiram seringkali mengandung bakteri dan virus berbahaya yang dapat menyebabkan keracunan makanan. Oleh karena itu, kerang mentah harus dihindari pada saat hamil.

Madu

Madu mungkin saja bisa terkontaminasi oleh clostridia spora, dimana yang dapat menyebabkan botulisme pada bayi, yaitu sejenis penyakit lumpuh. Lebih baik untuk menghindari mengkonsumsi madu selama kehamilan.

Kecambah mentah

Kecambah mentah memang banyak mengandung nutrisi yang baik, namum kecambah mentah atau setengah matang (seperti kecambah bunga matahari, kecambah kacang hijau, daun/kecambah bawang, kecambah kedelai) tidak boleh dikonsumsi selama kehamilan, karena dapat menyebabkan terpapar bakteri  salmonella.

Teh herbal dan suplemen herbal

Teh herbal dan suplemen yang memang dikenal bermanfaat bagi kesehatan, namun ketika dalam masa kehamilan harus dibatasi. Hal ini karena mungkin saja mengandung kafein. Dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter mengenai asupan herbal.

Kacang tanah

Hindari mengkonsumsi kacang tanah selama kehamilan,  karena dapat menyebabkan alergi kacang pada bayi di kemudian hari,  dan bisa juga berbahaya bagi bayi yang belum lahir.

Makanan yang terlalu lama didiamkan

Lebih baik untuk menghindari makanan seadanya yang telah lama dibiarkan pada suhu ruang selama lebih dari 2 jam. Juga hindari sisa makanan atau makanan yang telah dibiarkan terlalu lama.

Mer*kok

Mer*kok sangat berbahaya bagi bayi. Lebih baik berhenti merokok selama kehamilan,  karena dapat menyebabkan SIDS (Sudden Infant Death Syndrome), masalah pernapasan, berat badan lahir rendah, dan kelahiran prematur.

Makanan kedaluwarsa

Wanita hamil harus berhati-hati saat membeli makanan. Jangan membeli / menggunakan makanan yang telah melewati tanggal kadaluwarsanya. Jadi hati-hati dan harus selalu memastikan kondisinya.

Berikut yang tidak dianjurkan:

  • Produk beku yang tidak solid
  • Makanan panas tapi tidak panas
  • Makanan dalam kemasan yang rusak, dalam  paket / kaleng

Makanan tidak harus dibiarkan tidak tertutup, dan harus disimpan dalam wadah tertutup atau seperti yang direkomendasikan oleh produsen. Karena lebih baik untuk menghindari sisa makanan. Tetapi jika tidak demikian, maka makanan sisa harus benar-benar tertutup dan kemudian didinginkan. Sisa makanan yang tidak boleh dikonsumsi setelah dua hari, lebih baik untuk membuangnya. Jangan pernah membekukan makanan lagi dan sekali lagi.

Advertisement

Mungkin Anda juga Menyukainya :

One thought on “Makanan yang tidak boleh dikonsumsi ibu hamil

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *