Manfaat Sayuran

Advertisement

Manfaat sayuran untuk kesehatan biasanya baru akan kelihatan setelah konsumsi dalam jangka waktu yang panjang, yaitu dengan ditandai dengan meningkatkan kesehatan internal secara keseluruhan  yang dalam kondisi sempurna. Konsumsi sayuran akan mengurus sistem pencernaan, sistem ekskresi, sistem kerangka (tulang), tingkat tekanan darah dll . Dengan diet kaya sayuran, maka Anda akan diuntungkan dengan mendapatkan asupan antioksidan yang berlimpah, sehingga akan menjauhkan kita  dari penyakit seperti kanker, masalah kardiovaskular dan stroke. Selain itu, sayuran memberikan cukup vitamin, seperti folat, vitamin A, vitamin K dan vitamin B6, dan juga carotinoids seperti beta karoten dari wortel, lycopene dari tomat, zeaxanthin dari kacang hijau, lutein dari bayam. Sayuran juga berguna untuk membantu mengontrol berat badan, hingga kepada peningkatan kesehatan kulit dan rambut.

Berikut Manfaat sayuran bagi kesehatan, serta cara cara penyimpanan, pemilihan, kandungan gizi, dan jenis-jenis sayuran:

Manfaat SayuranAda banyak penelitian yang tak terhitung di seluruh dunia, yang sangat menyarankan untuk memenuhi asupan sayuran hijau segar secara teratur,  daripada membeli dalam bentuk tablet tambahan (kecuali dalam kondisi tertentu) untuk mendapatkan nutrisi yang sehat.

Nilai gizi sayuran

Antioksidan:

Tahukah Anda bahwa, memasukkan sayuran dalam diet mungkin adalah cara termudah untuk tetap sehat, langsing dan terpelihara. Karena sayuran rendah kalori namun merupakan makanan yang kaya gizi. Sayuran membantu Anda untuk berada pada kesehatan yang optimal dalam jangka panjang dan tetap menjaga berat badan.

Seperti dikatakan sebelumnya,  sayuran memiliki berlimpah antioksidan yang berguna juga untuk mencegah pertumbuhan kanker. Sayuran berwarna hijau gelap memiliki banyak fenolik flavonoid anti-oksidan dan mineral. Yaitu Vitamin dan mineral yang paling penting untuk berfungsinya organ tubuh Kita. Kekurangan vitamin dan mineral dapat menyebabkan masalah serius pada tulang, gigi dan organ-organ vital lainnya. Selain itu, antioksidan akan meningkatkan kekebalan tubuh, dan membuat kita jauh dari penyakit. Sayuran berdaun hijau mengandung bioflavonoid yang dikenal sebagai ‘Quercetin’. Yaitu bertanggung jawab untuk kegiatan antioksidan dan anti-inflamasi sayuran bersama dengan sifat antikanker yang unik. Quercetin, senyawa alami efektif yang mengurangi aliran zat-zat yang dapat menyebabkan alergi. Senyawa ini mengambil  peran untuk penghambat sekresi sel massal, sehingga mengurangi pelepasan interleukin-6. Sebagian besar hijau, sayuran kuning dan oranye juga mengandung persentase  kalsium yang tinggi, potasium, zat besi, magnesium, vitamin B-kompleks, vitamin A, vitamin C, vitamin K, zea-xanthins, α dan karoten β dan kripto-xanthins.

Sumber Serat yang Baik:

Sayuran adalah pilihan yang bagus untuk mendapatkan makanan berserat, karena ini tingginya persentase tingkat serat dalam sayuran. Dengan serat, maka jalur pencernaan Anda tetap baik. Sayuran yang melimpah adalah serat larut serta serat tak larut, yang dikenal sebagai polisakarida non-pati (NSP). Serat ini berperan menyerap air ekstra dalam usus kita,  dan dengan demikian akan mempertahankan kadar air dalam k*toran. Sehingga hal ini membantu dalam sistem pencernaan, mencegah sembelit kronis, dan wasir. Lebih banyak mengkonsumsi makanan kaya serat jelas akan menjaga sistem pencernaan yang sehat, sehingga akan membantu menghindari masalah pencernaan seperti sembelit dan ketidakteraturan usus, kanker usus besar dan bahkan polip. Karena sayuran memiliki serat yang tinggi, sayuran juga akan cenderung membuat kita merasa kenyang lebih lama, dan bisa membuat kita untuk malas ngemil yang tidak perlu.

Anti Kanker:

Kubis, kubis Brussel, kembang kol, dan brokoli memiliki kandungan tinggi indoles dan isothiocyanate. Komponen ini memiliki sifat protektif terhadap kanker usus besar, kanker pay*dar*, kanker kulit dan beberapa jenis kanker lainnya. Kecambah brokoli memiliki sulforaphane yang lebih tinggi daripada brokoli  matang, yang merupakan zat pelindung antikanker. Selain itu, seperti dikatakan sebelumnya sayuran adalah sumber anti-oksidan terbesar, juga meminimalisir kemungkinan penyakit fatal seperti kanker.

Protein dan asam amino:

Jika Anda kurang makan produk hewani dalam diet Anda, maka Anda harus memastikan bahwa diet Anda kaya protein dari sayuran untuk mengimbangi protein yang hilang. Setelah Anda membuat kombinasi sayuran dalam makanan, Anda akan mendapatkan asam amino dalam jumlah yang cukup untuk hidup sehat. Makan banyak kacang-kacangan, bayam, bersama nasi gandum merupakan makanan yang seimbang.

Kadar air sayuran yang tinggi:

Sayuran secara alami secara struktural memiliki tingkat kadar air, ini alasan mengapa sayuran pada umumnya bebas lemak dan rendah kalori. Anda bisa yakin untuk mulai diet sehat untuk berat badan dan kesehatan dengan diet kaya sayuran. Semakin banyak  kita mengonsumsi sayuran, maka semakin banyak asupan air yang yang akan membersihkan  keluar semua limbah dari tubuh Anda.

Sayuran Sumber Kaya Mineral:

Sayuran berdaun hijau tinggi kandungan magnesium dan memiliki indeks glikemik yang rendah, sehingga sayuran terbukti sangat membantu untuk pasien dengan diabetes tipe 2. Jika Anda menambahkan setidaknya 1 porsi sayuran berdaun hijau setiap hari, itu akan sangat mungkin untuk menurunkan risiko diabetes. Sayuran hijau juga kaya zat besi dan kalsium, kecuali  Swiss char dan bayam (karena tinggi asam oksalat).

Sayuran sumber Vitamin yang tinggi:

Secara umum sayuran memiliki kandungan vitamin yang tinggi, namun vitamin K biasanya terdapat di hampir semua jenis sayuran. Tingkat vitamin K yang tinggi pada sayuran hijau merupakan cara alami yang ideal mencegah masalah tulang. Vitamin K diperlukan untuk produksi osteocalcin, protein yang wajib untuk kesehatan tulang secara tepat. ari hasil sebuah survei, penambahan sayuran berhijau daun akan sangat mengurangi  kemungkinan patah tulang pinggul pada wanita paruh baya.

Sayurang mengandung senyawa Lycopene dan beta karoten:

Sayuran berhijau daun mengandung beta-karoten yang tinggi, yang ketika diubah menjadi vitamin A akan meningkatkan fungsi kekebalan tubuh. Tomat memiliki likopen yang tinggi, sehingga dapat melindungi mata dari masalah penglihatan. Diet kekurangan sayuran hijau sering menyebabkan kemungkinan kebutaan dan penyakit lainnya pada anak-anak.

Sayuran dengan Sulfida alil:

Bawang putih, bawang merah, daun bawang kaya sulfida alil, yaitu senyawa yang dapat membantu menurunkan tekanan darah tinggi dan dapat melindungi lambung dan saluran pencernaan dari penyakit mematikan seperti kanker.

Berapa banyak sayuran yang harus kita makan dalam diet kita sehari-hari?

Lebih banyak sayuran yang kita miliki, lebih banyak manfaat bagi kesehatan kita. Kita harus mengkonsumsi sayuran segar setidaknya 2,5-6,5 cangkir setiap hari. Dan pastikan juga Anda telah makan 4-5 jenis sayuran. Semakin banyak variasi dan warna sayuran yang Anda konsumsi, maka juga akan semakin luas manfaatnya. Termasuk juga sayuran musiman .Sayuran musiman memiliki nilai gizi yang lebih tinggi,  jika diambil pada waktu yang ditentukan dalam tahun. Sayuran jenis ini bisa  membuat Anda terhindar dari berbagai gangguan kesehatan musiman.

Apakah sayuran membantu menurunkan berat badan?

Ini adalah fakta yang sudah jelas, bahwa makan sayuran adalah cara yang sehat untuk menurunkan atau menjaga berat badan. Selain itu, sayuran merupakan gudang vitamin, serat, mineral, dan nutrisi lain yang membuat Anda tetap fit dan tegak. Bahkan, sayuran disebut ‘makanan non kalori’ ,  yaitu membantu untuk menurunkan berat badan dengan menghabiskan energi dalam jumlah yang lebih banyak untuk mencerna makanan.

Anda akan mendapatkan dua jenis sayuran, yaitu sayuran tepung dan sayuran non-tepung. Semuanya dapat disertakan kedalam dalam diet Anda, namun varietas non-tepung hanya dapat dikonsumsi dalam jumlah terbatas, akan tetapi  sayuran tepung mengandung lebih banyak gula, sehingga Anda perlu untuk menjaga kuantitasnya. Sayuran Tepung  termasuk kacang polong, pisang, labu, kentang, dan ubi jalar, dan sayuran non-tepung seperti kembang kol, asparagus, artichoke, bit, wortel, brokoli, bawang, mentimun, daun bawang, terung, tomat, paprika, jamur, bayam, salad hijau, dan zucchini.

Namun, jika sedang menjalankan pada diet ketat, kemudian dapat mempertimbangkan apa yang disebut makanan bebas; sayuran ini mengandung kalori minimal , namun tinggi dalam hal nilai gizi. Sayuran tersebut adalah wortel, lobak, seledri, mentimun, kacang hijau segar, kubis, kembang kol, selada, tomat dan jamur.

Untuk menurunkan berat badan, Anda tidak perlu berubah untuk menjadi seorang vegetarian, tetapi hanya memulai untuk mendapatkan banyak buah-buahan, kacang-kacangan, sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian dan biji. Diet bila dikombinasikan dengan  latihan lainnya, maka berat badan Anda akan berkurang secara drastis, dan akan  membuat Anda bugar dan sehat. Sebagian besar makanan nabati yang rendah kalori, rendah lemak juga dapat membuat Anda kenyang dalam waktu yang lebih lama. Karena sayuran segar, maka Anda akan perlahan-lahan akan menolak makanan cepat saji atau makanan olahan dengan sendirinya.

Sayuran untuk Perawatan kulit

Sejak usia dini  ibu dan nenek kita telah diperkenalkan dengan metode alami untuk menjaga kecantikan mereka. Di sisi lain, kulit kita biasanya terlalu dimanjakan dengan banyaknya krim mahal, toner, krim pembersih, namun sepertinya masih kekurangan cahaya dan keluwesan seperti pada pendahulu kita. Seperti dikatakan, alam tahu cara terbaik untuk tetap menjaga kita di jalur yang sempurna, baik itu organ kita, anggota badan, hingga kulit atau rambut kita. Buah dan sayuran yang cenderung sering kita lupakan  dalam makanan kita sebenarnya adalah obat yang paling nyata untuk mendapatkan kulit cerah, kulit bersinar dan sehat. Pigmen hidup dalam buah-buahan dan sayuran memiliki kemampuan untuk melawan penyakit berat. Kaya akan berbagai nutrisi yang berguna dan banyak mengandung antioksidan yang kuat, sayuran harus selalu disertakan dalam diet harian Anda jika menginginkan kulit yang sehat.

Buah dan sayuran dapat dibagi menjadi empat kelompok warna, dan masing-masing telah memiliki manfaat khusus.

Kelompok Kuning

Ubi jalar, wortel, jeruk, aprikot dll Mereka memiliki banyak vitamin C yang sangat bermanfaat bagi kulit, membantu pertumbuhan dan perlindungan terhadap kolagen. Kolagen mempertahankan elastisitas pada kulit Anda, sehingga akan menunda munculnya keriput.
Kelompok  merah

Meliputi tomat, paprika merah, bawang merah, pepaya semuanya kaya lycopene yang efektif melindungi kulit Anda dari sinar berbahaya dari matahari. Namun, ini harus dicatat bahwa tomat yang dimasak lebih banyak menawarkan lycopene dari yang mentah, sehingga sekarang Anda bisa mendapatkan lebih banyak saus tomat untuk makanan ringan Anda.
Kelompok hijau

Termasuk brokoli, kiwi, kol, kale, kubis Brussel, paprika hijau, sawi, dan bayam romaine. Sayuran ini kaya akan vitamin C.
Kelompok biru

Termasuk plum, bit, terong, anggur merah, dan kubis ungu. Mereka kaya anti-oksidan, yang lagi dibutuhkan untuk kulit yang sehat dan bercahaya. Setiap kombinasi sayuran bekerja menjadi keajaiban bagi kulit, tidak hanya penundaan tanda-tanda penuaan, tetapi juga membuat kulit cerah, segar dan mencegah pengeringan dan gangguan kulit lainnya.

Saat ini sudah banyak salon pengobatan alami untuk facial sayuran dan sudah mulai menggunakan toner dengan mencampur sayuran cincang seperti daging mentimun , daun selada, jus lemon dan tomat cincang. Anda juga dapat membuat toner ini di rumah juga untuk mendapatkan kulit yang cerah. Sayuran juga dilakukan di banyak salon yang memastikan untuk kulit yang cerah.

Sayuran dapat meningkatkan pertumbuhan rambut

Anda akan terkejut mengetahui bahwa diet yang sehat dengan banyak sayuran akan memberikan kesehatan rambu yang lebih besar,  dari sampo paling mahal di pasar. Hanya diet yang tepat dapat mendapati pertumbuhan rambut itu adalah sesuatu yang dipengaruhi dari dalam. Pasokan gizi yang tepat akan memastikan rambut yang kuat, sehat dan berkilau. Sayuran tidak diragukan lagi dalam hal  gizi, dikemas dengan vitamin dan mineral yang dibutuhkan oleh rambut Anda. Seperti telah dibahas sebelumnya, jika  sayuran telah dikategorikan dalam warna, dan termasuk setidaknya satu bagian masing-masing dalam diet Anda, Anda akan mendapatkan banyak manfaat untuk rambut Anda.

Sayuran berwarna hijau gelap kaya akan vitamin A, vitamin C, kalsium dan zat besi yang penting untuk produksi sebum, zat berminyak yang disekresikan dari kulit kepala Anda dan bertindak sebagai kondisioner rambut alami. Kekurangan Besi atau kalsium dapat menyebabkan rambut rontok yang berlebihan.
Sayuran merah mengandung banyak likopen. Anda juga akan menemukan nutrisi ini dalam banyak produk rambut . Paprika merah mengandung likopen berlimpah dan kulit luarnya yang mengkilap mengandung silika, mineral dalam persentase yang tinggi  yang diperlukan untuk mempertahankan ketebalan rambut.
Sayuran oranye (terutama wortel) memiliki beta-karoten – antioksidan yang diperlukan untuk pertumbuhan rambut yang sehat. Mereka kaya akan vitamin C, yang  juga akan melindungi rambut Anda dari radikal bebas. Sayuran oranye melindungi rambut Anda dari efek berbahaya sinar matahari dan menjaga kelembaban dari dalam.
Sayuran kuning memiliki nilai gizi yang sama dengan golongan sayur yang oranye. Sayuran berwarna putih seperti bawang  merupakan antioksidan yang kuat yang melindungi rambut dari akar ke ujung. Selain itu, mereka juga kaya akan vitamin C – vitamin anti-penuaan.
Pada jaman dulu, Jus bawang direkomendasika untuk dioleskan, yang dimaksudkan membantu pertumbuhan rambut. Penelitian lebih lanjut sedang dilakukan di berbagai perguruan tinggi dunia mengenai jus bawang,  jika diterapkan pada kulit kepala untuk meningkatkan pertumbuhan rambut.

Hati-hati selama memilih  sayuran dan penyimpanan!

Hal ini perlu untuk mengatakan bahwa sayuran yang dikonsumsi mentah akan memberikan manfaat maksimal, kecuali pada beberapa kasus dimana Anda perlu untuk memasak mereka  agar lezat (misalnya – kembang kol, terong dll). Namun sayuran juga dapat dikonsumsi setelah pengolahan atau setelah dimasak, dengan tidak mengurangi persentase nutrisi. Tetapi mengkonsumsi sayuran yang baik adalah cara yang paling tepat  untuk kesehatan. Sayuran adalah makanan yang menyenangkan, nyaman, dan mudah beradaptasi dengan hampir seluruh aspek penting  dalam diet untuk mempertahankan struktur kesehatan yang baik.

Rasa sayuran: sayuran berhijau daun tersedia dalam berbagai warna, mulai dari hijau kebiruan dari kangkung hingga bayam. Sayuran berdaun hijau memiliki rasa yang acak, mulai dari manis, pahit,  pedas. Sawi, bok choy, lobak Swiss, dan bayam memiliki rasa ringan, sementara mizuna, Rocket dan sawi memiliki rasa yang pedas. Bok choy digunakan terutama di tumis, karena tetap renyah, bahkan setelah dimasak.

Periksa warna sayuran saat membeli:

Selalu periksa kesegaran warna hijau sayuran (atau sesuai warna masing-masing) saat pembelian. Kekuningan semburat menunjukkan jika sayuran sudah terlalu tua, dan mereka sudah tak memiliki rasa yang enak.

Sayuran Beku dan kalengan bisa saja sehat, tapi sayuran kalengan memiliki kemungkinan mengandung natrium yang berlebihan. Jika Anda membeli sayuran ini, bilas dengan air dingin sebelum dikonsumsi.

Carilah noda atau jamur-jamur yang mungkin ada dan tanda-tanda semprotan insektisida, jika terdapat jangan membeli sayuran tersebut. Selalu membeli sayuran secara keseluruhan, dan tidak memotong bagian sayuran. Waspadalah terhadap kontaminasi penyakit bawaan makanan saat membeli sayuran.

Membeli sayuran hanya dalam jumlah kecil, sehingga Anda dapat menggunakannya dengan lebih cepat. Sayuran tertentu memiliki umur simpan yang pendek dan juga  manfaat nutrisi dari sayuran bisa  menurun karena waktu. Setelah waktu penyimpanan tertentu, bakteri berbahaya mulai tumbuh pada sayuran. Selain itu, dengan semakin lamanya waktu penyimpanan,  kadar vitamin C dalam sayuran menjadi menurun, sehingga menghambat nilai gizi. Jika Anda memotong dan meninggalkan sayuran, maka akan terjadi oksidasi saat terkena udara. Dengan demikian, enzim yang dilepaskan ini akan menghasilkan perubahan warna pada sayuran. Namun, sayuran masih sempurna saja untuk dimakan, Anda dapat menghentikan oksidasi ini dengan cara menambahkan asam askorbat ke permukaan atau dengan mendinginkan sayuran.

Tips menyimpan sayuran

Jangan menyimpan sayuran di tempat yang panas dan lembab. Selalu menjaga sayuran dengan cara didinginkan,  dan bekas potongan harus sangat didinginkan atau tertutup oleh es. Jauhkan sayuran dari pembungkus plastik,  atau disimpan dalam kantong, namun jangan terlalu lama untuk mempertahankan nutrisi hingga sampai Anda mengolahnya.

Pastikan untuk membilas  sayuran sebelum di makan atau diolah. Bahkan, setelah Anda membeli sayuran, sebaiknya untuk segera mencucinya, terutama yang berdaun hijau karena biasanya ada serangga atau pestisida berbahaya. Ini juga akan memperpanjang umur simpan sayuran. Jika Anda membilas sayuran dalam air garam selama beberapa menit, maka akan memastikan kebersihannya. Sayuran akan bebas dari pasir, debu dan sisa semprotan kimia jika dimasak.

Jauhkan sayuran dan benar-benar terpisah dari makanan mentah seperti unggas, daging, dan seafood. Sayuran juga tidak boleh disimpan dalam kontak dengan peralatan memasak atau permukaan seperti talenan dll . Anda bisa membungkus sayuran berdaun hijau dalam plastik berlubang,  atau kertas berpori seperti koran bekas dan kemudian dinginkan, ini akan memperpanjang umur simpan mereka. Anda harus berhati-hati jika menggunakan koran, pastikan bahwa sayuran tidak basah,  sehingga tinta dari koran tidak menempel pada sayuran.

Advertisement